Sunday, July 14POS VIRAL
Shadow

Polwan Menyusui Bayi Korban Bencana Alam Bikin Terharu

Polwan menyusui bayi korban bencana adalah kisah yang mengharukan dan menginspirasi banyak orang. Kisah ini bercerita tentang Arisbeth Dionisio Ambrosia, seorang polisi wanita berusia 33 tahun yang ditugaskan ke Acapulco, Meksiko, untuk membantu para korban badai Otis pada tahun 2023.

Polwan yang menyusui bayi korban bencana

Badai Otis adalah badai tropis yang menyebabkan kerusakan besar dan kematian di Meksiko dan Amerika Tengah.

Rasa Empati Seorang polwan yang menyusui bayi korban bencana

Dionisio merupakan ibu dari dua anak perempuan. Putri pertamanya berusia lima tahun dan putri keduanya masih bayi yang belum genap dua tahun.

Saat sedang berpatroli di jalanan yang hancur, Dionisio mendengar suara tangisan bayi yang lapar. Dia mendekati bayi itu, yang ternyata sedang dijaga oleh bibinya. Dionisio, yang merupakan ibu dari dua anak perempuan dan masih menyusui bayi keduanya, menawarkan untuk memberikan ASI kepada bayi itu. Bibinya mengizinkan, dan Dionisio pun menggendong dan menyusui bayi itu dengan penuh kasih sayang.

Momen itu berhasil diabadikan oleh seorang fotografer, yang kemudian membagikannya ke media sosial. Foto itu pun menjadi viral dan mendapat banyak pujian dan simpati dari netizen. Banyak yang menganggap Dionisio sebagai pahlawan dan contoh dari rasa empati dan kemanusiaan. Bahkan, Dionisio pun mendapat penghargaan dan kenaikan pangkat dari atasan dan pemerintahnya.

Dionisio sendiri mengatakan bahwa dia hanya melakukan apa yang seharusnya dilakukan oleh seorang ibu dan seorang polisi. Dia merasa senang bisa membantu bayi itu, dan berharap bisa bertemu lagi dengannya suatu hari nanti. Dia juga berterima kasih kepada semua orang yang mendukung dan mengapresiasi tindakannya.

Dionisio masih menyusui bayinya

Menurut Dionisio, sebagai seoarang ibu, dia memiliki naluri untuk mendengar suara tangisan bayi dan menggendongnya secara alami. Bayi laki-laki, yang sedang dijaga oleh bibinya itu, langsung melekatkan diri ke dada Dionisio.

“Itu merupakan momen yang indah. Saya merasakan berbagai emosi. ‘Saya sedang menyusui bayi yang saya tak kenal sambil memikirkan anak saya sendiri, yang sedang jauh dari saya,“ kata Dionisio. ahu bayi saya aman, dia sedang bersama ayahnya dan bibinya, dan itu memberikan saya ketenangan. Tetapi bayi ini yang berasal dari Acapulco ada hal-hal yang tidak bisa dijelaskan, tapi itu menjadi momen yang sangat indah.“

Dionisio membawa kembali bayi itu kepada bibinya

“Saya mengucapkan terima kasih kepada bibinya karena sudah mengizinkan saya untuk memberi sedikit ASI saya kepada bayi dan kami meninggalkan tempat itu,” kata Dionisio. Seorang petugas polisi di Argentina dipromosikan setelah dia menenangkan bayi yang menangis dengan menyusuinya.

Celeste Ayala sedang bertugas di rumah sakit anak Sor María Ludovica dekat Buenos Aires ketika dia mendengar tangisan. Setelah berbicara dengan manajemen rumah sakit, dia menyusui bayinya, yang baru-baru ini diambil dari ibunya, kata polisi provinsi Buenos Aires kepada. pos viral

Berita tentang kasih sayang Ayala menyebar setelah rekannya, Marcos Heredia, memposting foto dirinya sedang menyusui bayinya di Facebook minggu lalu. Hereida menulis: “Saya ingin mengumumkan kepada publik sikap cinta luar biasa yang Anda buat hari ini dengan bayi itu, yang tidak Anda kenal, tetapi Anda tidak ragu untuk bertindak seperti seorang ibu. Anda tidak peduli apakah dia kotor atau bau Hal-hal seperti itu tidak terlihat setiap hari.”

Postingan tersebut telah dibagikan lebih dari 100.000 kali. Peristiwa tersebut terjadi pada tanggal 14 Agustus yang kebetulan merupakan hari nasional perwira wanita di Argentina. Ayala mengatakan kepada situs web Cronica: “Saya melihat dia lapar, saat dia memasukkan tangannya ke dalam mulutnya, jadi saya meminta untuk memeluk dan menyusuinya.

“Itu adalah momen yang menyedihkan, jiwa saya hancur melihatnya seperti ini. Masyarakat harus peka terhadap permasalahan yang menimpa anak-anak; itu tidak bisa terus terjadi.”

Polisi Yang Patut Di Contoh Polwan yang menyusui bayi korban bencana

Media lokal memberitakan, bayi tersebut merupakan satu dari enam bersaudara yang mengalami kekurangan gizi. Mengumumkan kenaikan pangkat Ayala dari perwira menjadi sersan, Cristian Ritondo, menteri keamanan provinsi Buenos Aires, men-tweet: “Kami ingin mengucapkan terima kasih secara langsung atas sikap cinta spontan yang berhasil menenangkan tangisan bayi. Polisi seperti itulah yang kami banggakan, polisi yang kami inginkan.”

Pemadam kebakaran setempat, tempat Ayala menjadi sukarelawan, juga memujinya, dengan mengatakan “tindakan seperti ini membuat kami bangga”. Beberapa catatan tentang polisi Meksiko; kepolisian memiliki populasi ibu tunggal yang sangat besar karena ini adalah salah satu dari sedikit karir yang tersedia bagi mereka sementara pada saat yang sama banyak anggota geng membunuh polisi sebagai ritual inisiasi.

Masyarakat dan anggota geng sama-sama mengejek para petugas ini karena mereka mengantuk atau malas, yang seringkali membuat mereka terbunuh, karena mereka menghabiskan hampir seluruh waktu luang mereka untuk membesarkan anak-anak mereka. Selain itu, banyak polisi di Meksiko menerima lebih banyak pelatihan dibandingkan petugas polisi pada umumnya di AS.

Polisi mempunyai stigma negatif karena korupsi yang merajalela, bukan karena mereka malas. Mordidas (suap) cukup lumrah terjadi di beberapa kota. Belum lagi infiltrasi kartel di banyak wilayah, itulah sebabnya kebijakan federal secara dominan mengambil alih perjuangan melawan kartel. Melihat konvoi truk militer dengan senapan mesin berpatroli di jalanan adalah hal yang sehari-hari terjadi di kota-kota besar.

Baca Juga : Istri Tni Terganggu Dengan Bunyi Klakson Dan Suami Langsung Beri Ancaman ke Sopir Ambulans

Respon Publik Terhadap Polwan Tersebut

Sejauh ini satu-satunya hal yang aneh adalah kurangnya pemahaman tentang cara kerja menyusui, dan kurangnya pemahaman bahwa sebagian besar ibu tidak memiliki kemewahan untuk tinggal di rumah setelah melahirkan. Hal paling manusiawi dan manusiawi yang pernah saya lihat online selama beberapa waktu. Cantik. Wanita ini berdedikasi untuk melayani dan melindungi masyarakat di komunitasnya. Dia bisa saja memiliki bayi atau balita yang dia rawat di rumah. Polwan yang menyusui bayi korban bencana

Untuk mulai menyusui, Anda harus melahirkan (atau minum obat untuk mengelabui tubuh Anda agar menyusui). Anda bisa terus memproduksi ASI selama masih ada permintaan. Menyusui bekerja berdasarkan penawaran dan permintaan. Beberapa perempuan menyusui hingga usia 5 tahun di beberapa bagian Afrika (dan di seluruh dunia tetapi bukan karena alasan ini) dimana air bersih sulit didapat sehingga mereka membiarkan anak mereka menyusu selama mungkin. Bisakah saya katakan saja. Hal ini juga menarik karena pemberian ASI di tempat umum merupakan hal yang umum dan normal di hampir seluruh Meksiko.

Wanita hanya melakukannya di bus, di jalan, menggendong bayi di Walmart dan terus berjalan-jalan dan di negara di mana pria akan menatap anak berusia 11 tahun dan bersiul serigala kepada wanita mana pun yang lewat, tidak ada yang akan peduli. Saya belum pernah melihat orang menjadi aneh tentang hal itu. Sepertinya hal itu sangat normal dan keibuan sehingga tidak menarik perhatian yang tidak semestinya atau menyeramkan.

Saya menghabiskan kehamilan pertama dan tahun pertama menjadi ibu di Meksiko dan jika benar-benar mengubah perspektif Amerika saya, itu sungguh menakjubkan. viralfirstnews.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *